Merunut Sejarah Aliran Musik Pop Punk

Sejarah pop punk adalah salah satu yang berkelok-kelok melalui waktu dan ruang melintasi bolak-balik di atas samudera Atlantik saat ia terbentuk di satu era dan dibuat kembali di era lain. Bagi mereka yang lahir di pertengahan hingga akhir 80-an, itu mungkin merupakan genre musik kontemporer yang menentukan bagi mereka yang tidak puas atau jenis alternatif selama masa muda mereka, namun berhasil menjembatani kesenjangan antara marginalisasi dan kesuksesan arus utama dengan relatif mudah. Tapi apa itu pop punk? Dan dari mana asalnya?

Asal Usul dan Arti “Pop Punk”

Setiap genre yang menyertakan kata ‘pop‘ dalam namanya pasti akan menyebabkan kebingungan dan diskusi. Kekacauan terus-menerus berkenaan dengan makna kata: apakah itu menunjukkan popularitas atau merujuk gaya musik? Untuk memahami genre pop punk dengan benar, kita harus mulai dengan membersihkan kebingungan. Ini dia:

Musik populer, sering membingungkan disebut sebagai musik pop, itu dianggap sebagai musik yang disukai banyak orang. Band-band dari semua genre cocok dengan kategori ini, dari rock ke blues, ke jazz, ke klasik, dan sebagainya. Memanggil band yang populer tidak memberi tahu Anda tentang elemen atau gaya musik yang umum dalam musik.

Musik pop, di sisi lain, adalah kumpulan elemen musik yang, untuk membuat hal-hal lebih membingungkan, sering dikaitkan dengan musik populer dan musik chart (musik di tangga lagu) tetapi tidak selalu berarti musik itu populer, meskipun juga tidak mengesampingkan kemungkinan itu. Bersih? Baca lagi kalimat itu perlahan jika Anda masih bingung!

Menggambar pada klarifikasi ini, kita sekarang dapat mendefinisikan pop punk sebagai musik punk rock yang mencakup unsur-unsur musik yang umum untuk genre pop. Musik pop didefinisikan oleh lagu pendek atau sedang, yang ditulis menggunakan struktur syair-syair dasar, yang menggunakan progresi akor sederhana, melodi yang catchy, dan kait musik dan vokal yang diulang selama satu lagu.

Sejarah pop punk dimulai pada pertengahan 1970-an, muncul bersamaan dengan genre punk rock. Pada saat itu, gerakan musik sekarang bertuliskan pop punk, biasanya disebut punk atau punk rock, hanya kemudian orang membedakan perbedaan antara band-band yang terlibat. Karena alasan inilah band perintis pop punk, seperti The Ramones, juga bisa disebut punk rock. Namun, yang membedakan mereka sebagai pop punk adalah kepatuhan mereka terhadap unsur-unsur musik yang disebutkan di atas. Secara khusus, riff gitar yang catchy, chorus berulang, dan struktur lagu yang sederhana.

Band punk Proto-pop termasuk The Beatles, The Kinks, dan Beach Boys. Band-band pop punk generasi pertama tumbuh mendengarkan band-band ini di tahun 60-an dan menerapkan banyak komponen musik yang sama untuk musik mereka sendiri. Band-band punk pop paling berpengaruh di tahun 1970-an adalah The Ramones (1974), The Undertones (1975), The Buzzcocks (1976), dan Generation X (1976), antara lain. Band-band ini menggabungkan gaya pop musik catchy yang digerakkan oleh hook dengan lirik yang ringan tentang roman remaja dan tumbuh dewasa, yang bertentangan dengan lirik yang lebih politis dari band-band punk rock yang khas.

Mengikuti etika punk DIY (Do It Yourself), banyak band punk pop awal memproduksi musik mereka sendiri dan kemudian membentuk label rekaman di tahun 1980-an. Ini termasuk Lookout! Records, Fat Wreck Records, dan Epitaph Records. Genre menjadi semakin populer selama periode ini, khususnya di Amerika Serikat. Namun, tetap terpinggirkan dan kurang terlayani oleh label rekaman besar. Tidak sampai tahun 90-an pop punk masuk ke arus utama yang dipimpin oleh gelombang band-band baru dari California.

Pop Punk dan Mainstream

Mungkin band pop punk paling berpengaruh di zaman itu adalah Green Day. Green Day mendapat inspirasi dari adegan hardcore punk, yang termasuk band Bad Religion dan Black Flag. Bagian selatan California dari genre memasukkan lebih banyak sarkasme dan penghargaan yang lebih besar untuk melodi daripada yang umum di hardcore, dan Green Day menerapkan ini pada suara mereka sendiri.

Setelah merilis beberapa album dengan label independen, Lookout! Catatan, Green Day menemukan kesuksesan kecil sebagai bagian dari adegan musik punk DIY di California. Semuanya berubah ketika mereka memutuskan untuk meninggalkan Lookout! dan masuk dengan Reprise Records (bagian dari Warner Music Group).

Langkah ini menghasilkan perilisan album Dookie pada tahun 1994, yang meliputi sejumlah lagu melodi yang catchy, didukung oleh riff gitar yang terdistorsi. Album ini sukses komersial besar, mencapai nomor dua di tangga album AS Billboard 200 dan kemudian menjual 10 juta kopi. Sebagai bagian dari generasi MTV, Green Day mendapat manfaat besar dari pemutaran lagu-lagu mereka yang diterima di saluran.

Tetapi pop punks sukses tidak semua tentang otot label utama. Pada saat yang sama Green Day sibuk merilis Dookie, The Offspring memperkenalkan dunia pada album mereka, Smash – yang kebetulan merupakan sukses besar.

Juga dari California, The Offspring ditandatangani dengan Epitaph Records, label independen yang dijalankan dan dimiliki oleh gitaris dari Bad Religion, Brett Gurewitz. Dirilis pada tahun yang sama dengan Dookie, Smash kemudian menjadi album dengan penjualan tertinggi yang pernah dirilis oleh label independen, menjual 16 juta kopi. Seperti Dookie, album ini menampilkan riff gitar yang catchy, ketukan drum yang cepat, dan melodi vik adiktif yang melekat pada pendengar.

Berkat keberhasilan Green Day dan The Offspring, genre pop punk mulai menerima banyak perhatian, yang memungkinkan band-band lain, seperti Bad Religion, Rancid dan Face to Face, untuk naik gelombang. Baik Rancid dan Face to Face mampu mendapatkan kontrak yang menguntungkan dengan label-label besar, karena industri mencari band berikutnya yang dapat menghasilkan Dookie atau Smash.

Pada akhir 90-an, pop punk telah menjadi genre komersial yang mapan, terutama di Amerika Serikat tetapi juga di Eropa, Australia, dan Jepang. Genre ini terus berpusat di sekitar California, dengan Blink-182 menjadi kesuksesan pertama pada tahun 1997 dengan merilis album mereka Dude Ranch. Album ini diikuti oleh Enema of the State, pada tahun 1999, yang merupakan hit lebih besar daripada Dude Ranch dan mengamankan posisi Blink-182 sebagai band pop punk paling berpengaruh dari generasi mereka.

Band ini menggemakan pendahulu mereka dalam gaya musik dan lirik dalam lagu-lagu oleh Blink-182 dalam banyak hal berlebihan tema-tema emosional permukaan sering hadir dalam lagu-lagu oleh Green Day dan The Offspring, sementara sering kurang memiliki keanggunan puitis yang sama atau tikungan ironis . Dalam banyak hal, punk pop introvert dan gaya lirik memanjakan diri membuka pintu bagi musik emo untuk muncul, yang dilakukan beberapa tahun kemudian. Bersamaan dengan itu muncul sub-genre pop punk, emo-pop, yang memiliki gaya musik yang sama tetapi dengan konten liris yang lebih depresif dan suasana emosional yang emosional yang berlebihan, hampir di atas segalanya.

Sepanjang tahun 2000-an pop punk terus menjadi genre utama dalam arus utama, dengan band-band seperti Sum 41, New Found Glory, Save the Day, dan kemudian, Fall Out Boy, Taking Back Sunday, dan Good Charlotte. Sementara itu, Avril Lavigne menjadi cahaya perempuan genre yang bersinar. Albumnya di tahun 2002, Let Go, adalah sukses komersial yang besar dan mengantarkan era baru band-band pop punk wanita termasuk: Paramore, Lillix, Skye Sweetnam, dan lainnya.

Masa Depan Musik Pop Punk

Pada 2009, pop punk tampaknya kehabisan momentum. Dengan kemunculan band-band seperti Good Charlotte dan Avril Lavigne, genre tersebut tampaknya menghabiskan dirinya sendiri, setelah kehabisan ide-ide baru dan hanya mampu bertindak agak konyol, referensi diri kreativitas punk pop. Dalam banyak hal, pop punk pada akhir 90-an dan 2000-an, memungkinkan industri rekaman untuk mengkomodifikasi ‘alternatif’ tidak seperti sebelumnya. Industri musik memanaskan genre ini untuk semua hal yang layak selama dua dekade ini sampai selera publik beralih ke dance pop.

Sementara para pahlawan lama dari genre, seperti Green Day dan Blink-182, terus mencapai kesuksesan komersial dan mengisi stadion – walaupun dengan suara yang sangat berbeda dari ketika mereka mulai -, semakin sedikit aksi pop punk baru mencapai kesuksesan utama. Ada beberapa band baru yang membuat kebisingan dan mengisi stadion seperti Neck Deep yang berbasis di Inggris dan State Champs dan A Day To Remeber di New York. Namun, dengan berakhirnya waktu di arus utama, pop punk tampaknya akan kembali ke akar DIY-nya, sebuah perkembangan yang disambut baik bagi penggemar genre lama. Di Inggris Pardon Us dan Great Cynics paling baik mewakili perkembangan ini, sementara di AS itu adalah band Iron Chic dan Warriors, antara lain.

Jauh dari tekanan arus utama, mungkin pop punk sekali lagi dapat mulai berinovasi dan menciptakan bentuk-bentuk musik baru, daripada tetap berpegang pada formula yang dapat dicoba dan diuji secara komersial. Sebagai genre underground, pop punk sekali lagi bebas untuk terus berliku melalui sejarah musik, mengambil bentuk dan bentuk yang baru dan menarik seiring berjalannya waktu.

Leave a Comment