Membahas Tuntas Musik Grunge: Definisi, Karakteristik, dan Asal Usul

Grunge awal bergerak di sekitar merek rekaman Seattle Super Bowl independen yang terinspirasi oleh penjahat hard-core, heavy metal, dan rock indie. Grunge menggabungkan elemen-elemen pank keras dan logam berat, dan umumnya menampilkan gitar “kotor”, drum berat, dan kata-kata yang ceroboh atau menakutkan. Geng Grunge dikenal karena sikap informal mereka, penolakan mereka terhadap teater dan kesuksesan yang ada.
Konten

Grunge menjadi sukses secara komersial pada paruh pertama 1990-an, sebagian besar karena peluncuran Nirvanas Nevermind dan Pearl Jam’s Ten. Keberhasilan band-band ini meningkatkan popularitas rock alternatif dan menjadikan grunge bentuk musik rock solid paling populer saat itu. Namun, banyak tim grunge merasa tidak nyaman dengan popularitas ini. Spesies ini terkait erat dengan generasi kesepuluh di Amerika Serikat, karena semua kesadaran meningkat pada saat yang sama. Meskipun sebagian besar band grunge baik larut atau menghilang dari pandangan di akhir 1990-an, pengaruh mereka terus mempengaruhi musik rock modern.

Memahami definisi dan sifat-sifat musik grunge

Grunge umumnya dibedakan oleh suara gitar yang menggunakan efek distorsi, bulu, dan umpan balik tingkat tinggi. Grunge menggabungkan unsur-unsur penjahat hardcore dan logam berat, meskipun beberapa kaset tampaknya menekankan satu atau yang lain. Musik dibagikan dengan lantang dan dengan minat lirik yang serupa. Ini juga tentang ritme lambat, harmoni yang harmonis, dan gadget paling canggih – mengingatkan pada logam berat. Banyak orang yang terlibat dalam pengembangan grunge, termasuk anak perusahaan pop Jack Endino dan Melvins, menggambarkan memasuki pengaruh rock berat seperti Kiss by the grunge sebagai “provokasi musik”. Seniman Grunge berpikir tim-tim ini “murah” tetapi masih menikmatinya, Buzz Melvins ‘Osborne menggambarkannya sebagai upaya untuk mencari tahu hal-hal konyol yang dapat dilakukan dan melarikan diri dari suatu kelompok. Pada awal sembilan puluhan abad kedua puluh, format lagu “stop start” di Nirvana menjadi konvensi genre.

Lirik lagu biasanya menakutkan dan sering membahas topik-topik seperti alienasi sosial, apatis, batasan, dan keinginan akan kebebasan. Ada sejumlah faktor yang memengaruhi fokus pada topik. Banyak musisi grunge umumnya kecewa dengan keadaan masyarakat, serta tidak nyaman dengan prasangka sosial. Masalah-masalah ini mirip dengan yang dibahas oleh musisi rock jahat dan menggambarkan generasi kesepuluh. Kritikus musik Simon Reynolds mengatakan pada tahun 1992: “Budaya pada umumnya memiliki perasaan lelah.

Lacak sejarah dan asal-usul musik grunge

Kata grunge, yang berarti tanah atau debu, menggambarkan jenis musik, mode, dan gaya hidup khusus untuk Pasifik Barat Laut, khususnya Seattle. Karena efek gerakan ini masih relevan setelah hampir 30 tahun, ada baiknya menyelidiki bagaimana semuanya dimulai – dan bagaimana grunge masuk ke arus utama.

Semuanya dimulai dengan dua file. Band, yang didirikan di Washington State pada tahun 1983, milik generasi musisi yang telah dipengaruhi oleh orang-orang seperti KISS, Black Sabbath, Led Zeppelin dan AC / DC. Terinspirasi oleh tim yang mereka cintai, Melvins adalah salah satu kelompok batu pertama yang menggabungkan unsur logam dan kebencian dalam suara mereka.

Seattle kehilangan citra hippie pada saat itu, tetapi masih menganut nilai-nilai hippie dari budaya dan perbedaan yang bersaing. Seattle, Green River, dan tim Soundgarden didirikan pada 1984, diikuti pada 1985 oleh Screaming Trees. Tahun berikutnya, Sub Pop Records dibuat dan catatan rekaman pertama C / Z Records, Deep Six dirilis. Grup ini, yang dianggap sebagai distribusi pertama grunge, termasuk Melvin, Green River, Soundgarden, Malfunkshun, Skin Yard, dan U-Men. Band metal Alice in Chains bergabung dengan Seattle Seattle ketika didirikan pada tahun 1987.

Antara 1988 dan 1990, band Seattle mengubah banyak transformasi. Green River dibagi menjadi dua kelompok: anggota yang ingin tinggal di bawah tanah mendirikan Mudhoney, sementara mereka yang ingin menjadi bintang rock terkenal mendirikan Mother Love Bone (di bawah arahan penyanyi dari Malfunkshun, Andrew Wood). Soundgarden adalah perubahan lain dalam nilai-nilai perbedaan, dan pada tahun 1988, mengecewakan banyak penggemar, setuju untuk kontrak dengan label utama A&M Records.

Pada awal dekade baru, Mother Love Bone memutuskan untuk menjadi bintang rock yang tiba-tiba mereka minta kompilasi karena overdosis heroin. Teman sekamar Woods Chris Cornell dari Soundgarden memberi penghormatan kepada almarhum. Beberapa lagu dimainkan dengan anggota Mother Love Bone yang masih hidup menjadi seluruh album, Temple of the Dog. Ketika Cornell memutuskan bahwa salah satu lagu itu lebih baik daripada duet, ia meminta penyanyi cadangan Eddie Vedder untuk menyanyikan “Hunger Strike”. Pada tahun yang sama, Vedder bergabung dengan anggota Mother Love Bone, yang bergabung dengan band baru, pertama kali disebut Mookie Blaylock, dan akhirnya mengubah nama mereka menjadi Pearl Jam.

Pada tahun 1990, Nirvana hanya terdiri dari penyanyi dan gitaris Kurt Cobain dan bassis Krist Novoselic dan belum menemukan drummer penuh waktu. Mereka akhirnya diperkenalkan ke Dave Grohl oleh teman mereka Melvins dan menjadi band grunge paling penting di tahun 90-an, yang dimungkinkan oleh kolaborasi.

Band-band ini menjadi pengunjung reguler ke tempat-tempat musik di seluruh kota dan tampil di tempat-tempat yang masih buka hari ini, seperti The Crocodile dan The Showbox. Sebelum salah satu band benar-benar meninggalkan Seattle, mereka menggambarkan diri mereka mencela diri sendiri dan menyebut diri mereka sendiri dengan gaya musik mereka yang kotor, sampah, dan – Anda dapat menebaknya – grunge. Pada tahun 1991 kompilasi Nirvana mencapai nomor satu di BillboardChart Alternative Songs, di belakang Pearl Jam “Grunge” diubah dari pembukaan menjadi deskriptor refresh musik subgenre musik rock, yang ditandai dengan distorsi gitar, umpan balik, dan penenangan. Pada tahun yang sama, Mudhoney dan Screaming Trees meraih kesuksesan indie. Barulah pada tahun 1994 Soundgarden mencapai kesuksesan komersial Nirvana dan Pearl Jam.

Ketika band-band ini mengembangkan kebutuhan untuk pemasaran, “grunge” berubah dari deskriptor menjadi promotor besar, terutama di bidang mode. Industri, dari Macy hingga Marc Jacobs, mulai mengembangkan item yang menggantikan gaya band-band ini dan pemirsa mereka di Seattle, yaitu kemeja flanel, sepatu tempur, dan topi ski wol yang sering digunakan untuk rambut yang tidak dapat dibeli.

Meskipun pertimbangan memilih mode ini mungkin terlalu buruk dan terlalu dingin untuk membeli yang lain dan tidak peduli merawat atau menata rambutnya, popularitas grunge mengilhami gaya orang kaya. Sepatu tempur praktis untuk traksi hujan di Seattle mulai mendarat di catwalk. Untuk pertama kalinya, pakaian yang dibeli oleh Goodwill menginspirasi apa yang dibawa ke toko, alih-alih pindah dari butik ke departemen musim lalu ke Goodwill. Anti-fashion punk: pakaian orang-orang yang membuat pengakuan. Grunge rocker acuh tak acuh: mereka belum berhasil menegaskan diri sama sekali. Tapi grunge menjadi semacam tuntutan tersendiri.

Karena konsep grunge semakin banyak digunakan dalam arus utama, konsep ini semakin ditolak di Seattle yang anti-konformis. Dari tahun 80-an dan 90-an, grunge menjadi istilah kolektif untuk band Northwest, bahkan jika mereka memiliki gaya dan suara yang sama sekali berbeda.

Namun, istilah itu direklamasi hari ini. Orang-orang Seattle masih memiliki nilai yang sama dengan gerakan grunge dan telah belajar menggunakan subgenre dalam banyak cara untuk menempatkan kota mereka di peta.

Leave a Comment