Kesalahan Startup Umum dan Cara Menghindarinya

Membangun bisnis startup adalah bisnis yang berisiko. Statistik keberhasilan startup membuat pembacaan yang cukup mengerikan, tepat di seluruh papan.

Menurut sebuah penelitian terhadap lebih dari 1.100 perusahaan teknologi, hanya 15% yang berhasil mengumpulkan dana putaran keempat (Seri C). Sekitar 67% perusahaan meninggal atau harus mengandalkan solusi mandiri.

Alasan keruntuhan startup bervariasi, tetapi dalam banyak kasus, mereka disebabkan oleh campuran kelalaian, keras kepala, dan perencanaan yang buruk.

Dengan penyesuaian kursus yang masuk akal, pengembangan strategi yang cerdas, dan bahkan bantuan profesional dari luar, potensi kesuksesan startup mungkin telah meningkat secara dramatis.

Seperti halnya apa pun dalam bisnis, sering kali pada tahap awal keberadaan startup di mana pilihan paling penting dibuat.

Keputusan yang dibuat dalam minggu-minggu dan bulan-bulan yang menarik ini, di mana mimpi menjadi liar, dapat memiliki dampak besar pada lintasan masa depan bisnis baru yang segar . Karena itu penting untuk mengetahui potensi jebakan sejak awal.

Kesalahan Startup yang Umum

Jadi apa saja kesalahan startup yang paling umum? Dan bagaimana Anda bisa menghindarinya, sebagai pendiri startup baru, jika Anda ingin bertemu dengan kesuksesan jangka panjang?

Mereka termasuk:

Riset Pasar Buruk

Kesalahpahaman pasar sasaran Anda adalah cara pasti untuk menemui kegagalan. Dan sayangnya, itu adalah alasan utama mengapa startup gagal, menurut studi CBInsights dari 101 postmortem startup.

Sangat penting untuk mempelajari pasar Anda dan mengetahui apakah produk atau layanan Anda benar-benar akan diminati.

Apakah itu memenuhi kebutuhan esensial? Apakah akan menempati celah di pasar yang lapar? Membuat asumsi dan salah menafsirkan kebutuhan pasar melalui keinginan semata-mata untuk suatu produk untuk berhasil, cukup mengikuti jejak mantan pengusaha yang tak terhitung jumlahnya .

Mencoba Melakukannya Sendiri

Banyak startup dimulai sebagai upaya satu orang. Ketika Anda seorang solo-profesional, setiap tugas, prosedur, dan keputusan ada di pundak Anda.

Ini dapat bekerja dengan baik untuk beberapa orang, tetapi jika Anda ingin bisnis startup Anda tumbuh dan berkembang, kemungkinan mencoba untuk melakukannya sendiri akan berakhir dengan kejenuhan dan kegagalan .

Alternatif untuk mencoba melakukan semuanya sendiri adalah mendelegasikan tugas kepada para profesional freelance di bidang yang sesuai.

Misalnya, desain situs web Anda dapat disubkontrakkan ke pro desain web yang berpengalaman. Seorang asisten virtual dapat mengambil alih tugas admin sehari-hari, yang memakan waktu sore dan akhir pekan Anda.

Memilih Salah Satu Pendiri dan Tim

Co-founder yang salah juga dapat memiliki efek buruk pada startup Anda. Bahkan, dalam studi tersebut, tim yang kurang ideal muncul sebagai alasan ketiga paling umum mengapa bisnis pemula gagal.

Memilih co-founder terbaik untuk startup Anda adalah keharusan. Mereka belum tentu teman baik Anda juga. Anda dapat bergaul sangat baik dengan seseorang secara sosial tetapi segera menemukan diri Anda pada pertikaian konstan dalam lingkungan profesional.

Pendiri yang baik adalah orang-orang yang selaras dengan etos profesional Anda dan yang dapat menambah keterampilan penting bagi pertumbuhan perusahaan Anda, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Apa yang Anda berdua lakukan di luar pekerjaan sering kali tidak penting.

Aliran Uang yang Buruk

Suara manajemen arus kas sangat penting dan mengurangi kemungkinan alasan kedua yang paling umum mengapa startups gagal – kehabisan uang tunai. Arus kas Anda adalah arus masuk dan keluar uang dari startup Anda.

Untuk memastikan bisnis Anda tetap terapung, penting untuk memiliki pengetahuan umum yang baik tentang strategi arus kas yang cerdas. Atau, untuk mempekerjakan seseorang yang melakukannya.

Terlalu banyak startup yang mengikuti arus, mengeluarkan kelebihan uang tunai dalam bentuk gaji atau terlalu optimis dalam hal-hal seperti inventaris dan pinjaman.

Budaya arus kas yang buruk tidak hanya dapat menyebabkan startup yang tenggelam tetapi banyak masalah keuangan lama setelah bisnis menguap.

Pemasaran Lemah dan Identitas Terlalu Kaku

Untuk bisnis apa pun untuk bertahan dan berkembang, pemasaran yang kuat sangat penting. Banyak startup yang akhirnya gagal memiliki strategi pemasaran yang buruk.

Mereka pemasaran dan penjualan teknik adalah mismatch untuk pasar mereka tertentu, produk, tahap perkembangan, dan bahkan lokasi.

Bagian dari pemasaran yang buruk adalah mematuhi identitas yang terlalu kaku untuk bisnis pemula. Walaupun merek yang kuat itu penting, bagian dari kekuatan startup adalah kelincahan dan kemampuannya untuk berputar.

Persaingan, kegagalan produk, dan perubahan pasar dapat mengarah pada perkembangan dan gagasan baru, yang dapat secara halus atau terang-terangan mengubah seluruh arah dan identitas lintasan startup Anda.

Memilih Investor Yang Salah

Anda mungkin berpikir investor mana pun yang mau menginvestasikan uang dalam bisnis Anda adalah pemenang. Namun ini tidak selalu terjadi.

Investor yang salah dapat menciptakan banyak kesedihan dan meninggalkan bisnis Anda. Ini juga sangat sulit untuk melepaskan diri dari seorang investor jika hubungan berjalan ke selatan. Luangkan waktu untuk memilih sumber investasi Anda dengan hati-hati.

Seorang investor hebat percaya pada visi Anda, memiliki pengetahuan dan pengalaman dalam industri Anda, cocok untuk budaya Anda.

memberi Anda jumlah ruang yang tepat, memiliki reputasi positif di kalangan investor, dan dapat berada di sana untuk jangka panjang. Plus, dan mungkin yang paling penting dari semuanya, adalah orang yang umumnya baik.

Menghindari Kesalahan Startup Paling Umum

Ini hanya beberapa kesalahan startup yang paling umum. Lainnya termasuk pengeluaran berlebih dan pengeluaran kurang.

Kemmudian bergegas melalui tahap perencanaan, gagal membuat rencana bisnis , kurang memanfaatkan teknologi terbaru , meremehkan produk / layanan Anda, mengabaikan pelanggan, mengabaikan kesehatan Anda , dan kehilangan fokus pada mengapa Anda memulai semuanya di tempat pertama .

Apakah Anda baru memulai atau melalui putaran ketiga pendanaan, penting untuk secara aktif mencari secara terus-menerus untuk masalah potensial yang dapat menjadi bola salju menjadi sesuatu yang jauh lebih serius.

Seperti yang sudah disebutkan, sering kali pada tahap awal bisnis startup di mana celah awal muncul yang, jika tidak ditangani, menjadi masalah yang akhirnya menghancurkan bisnis.

Banyak startup yang berhasil dan berkembang. Anda juga dapat, dengan perencanaan cerdas, penelitian menyeluruh, dan keterbukaan untuk belajar dari mereka yang telah berhasil memenuhi impian startup mereka sendiri.

Penutup

Nah, demiianlah sajian informasi dan berita mengenai Kesalahan Startup Umum dan Cara Menghindarinya yang dapat anda terapkan dalam bisnis. Sekian semoga bermanfaat dan dapat membantu dalam belajar Anda.

Terimakasih atas kunjungannya kami beri apresiasi semoga dapat menambah keberkahan dalam menjalankan bisnis dan semakin lancer jaya tanpa kendala selamannya. Dan yang terpenting adalah diridhai oleh Allah Subhanahu Wataala.

Doa semacam ini adalah kebaikan yang sunguh dahsyat luar biasa lho.

Oke, sekian dulu semoga memberikan pencerahan terhada Anda para pembaca  semuanya semoga tetap dalam lindungan tuhan Aamiin.

Leave a Comment