Biografi Frederick Douglass

Frederick Douglass adalah pemimpin dalam gerakan abolisionis, juara awal hak-hak wanita dan penulis ‘Narasi Kehidupan Frederick Douglass.’

Siapakah Frederick Douglass?

Pemimpin abolisionis Frederick Douglass dilahirkan dalam perbudakan sekitar tahun 1818 di Talbot County, Maryland. Dia menjadi salah satu intelektual paling terkenal pada masanya, menasihati presiden dan memberi kuliah kepada ribuan orang tentang berbagai penyebab, termasuk hak-hak wanita dan peraturan rumah Irlandia.

Di antara tulisan-tulisan Douglass ada beberapa otobiografi yang dengan fasih menggambarkan pengalamannya dalam perbudakan dan kehidupannya setelah Perang Saudara, yang terdiri dari kisah yang dikenal luas tentang Kisah Kehidupan Frederick Douglass, seorang budak Amerika.

Kehidupan Awal

Frederick Augustus Washington Bailey dilahirkan sekitar tahun 1818 sebagai budak di Talbot County, Maryland. Seperti yang sering terjadi dengan pelayan, tahun dan tanggal spesifik kelahiran Douglass tidak diketahui, meskipun kemudian dalam hidupnya ia memilih untuk merayakannya pada 14 Februari.

Douglass awalnya berurusan dengan nenek dari pihak ibu, Betty Bailey. Pada usia muda, Douglass dipilih untuk tinggal di rumah pemilik perkebunan, di antaranya mungkin adalah ayahnya.

Ibunya, yang keberadaannya terputus-putus dalam hidupnya, meninggal ketika dia berusia sekitar 10 tahun.

Mencari tahu untuk Membaca dan Menulis

Menolak batasan pada budak mentor untuk membaca dan menulis, setengah lainnya pemilik budak Baltimore Hugh Auld Sophia mengajar Douglass alfabet ketika dia berusia sekitar 12 tahun. Ketika Auld melarang pasangannya menggunakan lebih banyak pelajaran, Douglass terus belajar dari kulit putih. anak-anak dan orang lain di lingkungan.

Melalui pembacaan itulah oposisi ideologis Douglass terhadap perbudakan mulai terbentuk. Dia membaca koran dengan rajin dan mencari tulisan politik dan literatur sebanyak mungkin. Pada tahun-tahun berikutnya, Douglass memuji The Columbian Orator dengan mengklarifikasi dan mendefinisikan pandangannya tentang hak asasi manusia.

Douglass berbagi pemahamannya yang baru ditemukan dengan orang-orang yang diperbudak lainnya. Dipekerjakan untuk William Freeland, ia mengajar pelayan lain di perkebunan untuk membaca Perjanjian Baru di kebaktian gereja mingguan.

Bunga sangat fantastis sehingga dalam setiap minggu, lebih dari 40 pelayan akan menghadiri pelajaran. Meskipun Freeland tidak mengganggu pelajaran, pemilik budak regional lainnya kurang memahami. Berbekal pentung dan batu, mereka membubarkan sidang sepenuhnya.

Dengan Douglass bergerak di antara Aulds, ia kemudian dibuat untuk bekerja untuk Edward Covey, yang memiliki kredibilitas sebagai “pemecah budak.” Pelecehan berkelanjutan Covey hampir mematahkan Douglass yang berusia 16 tahun secara emosional. Namun, pada akhirnya, Douglass menolak, dalam sebuah adegan yang ditunjukkan dengan kuat dalam otobiografinya yang pertama.

Setelah kalah dalam pertarungan fisik dengan Douglass, Covey tidak pernah mengalahkannya lagi. Douglass berusaha melarikan diri dari perbudakan dua kali sebelum akhirnya berhasil.

Partner dan Kid

Douglass menikahi Anna Murray, perempuan kulit hitam yang benar-benar bebas, pada 15 September 1838. Douglass jatuh cinta pada Murray, yang membantunya dalam upaya terakhirnya untuk melarikan diri dari perbudakan di Baltimore.

Pada 3 September 1838, Douglass naik kereta ke Havre de Grace, Maryland. Murray sebenarnya memberinya beberapa penghematan biaya dan seragam pelaut. Dia membawa dokumen pengakuan yang diperoleh dari pelaut hitam gratis. Douglass berjalan ke rumah persembunyian David Ruggles yang abolisionis di kota New york dalam waktu kurang dari 24 jam.

Ketika dia benar-benar tiba di sini, Douglass memanggil Murray untuk menemuinya di New York, di mana mereka menikah dan mengadopsi nama Johnson untuk menyamarkan identitas Douglass. Anna dan Frederick kemudian menetap di New Bedford, Massachusetts, yang memiliki lingkungan hitam gratis yang berkembang. Di sana mereka mengadopsi Douglass sebagai nama pernikahan mereka.

Douglass dan Anna memiliki 5 anak bersama: Rosetta, Lewis Henry, Frederick Jr., Charles Redmond dan Annie, yang meninggal pada usia 10 tahun. Charles dan Rosetta membantu ayah mereka dalam produksi korannya The North Star. Anna tetap menjadi pendukung setia pekerjaan publik Douglass, terlepas dari perselisihan perkawinan yang disebabkan oleh hubungannya dengan beberapa wanita lain.

Setelah kematian Anna, Douglass menikahi Helen Pitts, seorang feminis dari Honeoye, New York. Pitts adalah putri dari Gideon Pitts Jr., seorang associate abolisionis. Lulusan dari Mount Holyoke College, Pitts bekerja pada publikasi feminis ekstrem dan berbagi banyak prinsip etika Douglass.

Hubungan pernikahan mereka menyebabkan kontroversi yang signifikan, mengingat Pitts putih dan hampir 20 tahun lebih muda dari Douglass. Anak-anak Douglass tidak senang dengan hubungan itu. Meskipun demikian, Douglass dan Pitts tetap menikah sampai kematiannya 11 tahun kemudian.

Abolisionis

Setelah menetap sebagai orang yang benar-benar bebas dengan pasangannya Anna di New Bedford pada tahun 1838, Douglass akhirnya diminta untuk menceritakan kisahnya di pertemuan-pertemuan abolisionis, dan ia menjadi dosen anti perbudakan biasa.

Pencipta jurnal mingguan The Liberator, William Lloyd Fort, terkesan dengan kekuatan dan kemampuan retorika Douglass dan menyusunnya di korannya. Beberapa hari setelah cerita itu beredar, Douglass memberikan pidato pertamanya di konvensi tahunan Massachusetts Anti-Slavery Society di Nantucket.

Kerumunan tidak selalu ramah kepada Douglass. Saat berpartisipasi dalam perjalanan ceramah tahun 1843 melalui Midwest, Douglass dikejar dan dipukuli oleh gerombolan yang marah sebelum diselamatkan oleh keluarga Quaker setempat.

Setelah penerbitan otobiografinya yang pertama pada tahun 1845, Douglass melakukan perjalanan ke luar negeri untuk mencegah penangkapan kembali. Dia berlayar ke Liverpool pada 16 Agustus 1845, dan akhirnya muncul di Irlandia ketika Kelangkaan Kentang dimulai. Dia tinggal di Irlandia dan Inggris selama dua tahun, berbicara kepada orang banyak tentang kejahatan perbudakan.

Selama masa ini, para pendukung Inggris Douglass mengumpulkan dana untuk membeli fleksibilitas hukumnya. Pada tahun 1847, penulis dan orator terkenal kembali ke Amerika Serikat sebagai orang bebas.

‘The North Star’

Sekembalinya, Douglass menghasilkan beberapa surat kabar abolisionis: Bintang Utara, Frederick Douglass Weekly, Frederick Douglass ‘Paper, Douglass’ Month-to-month, dan New National Age.

Slogan Bintang Utara adalah “Benar adalah tanpa Seks – Realitas tidak berwarna – Tuhan adalah ayah semua, dan kita semua adalah saudara.”

‘Kisah Kehidupan Frederick Douglass’
Di New Bedford, Massachusetts, Douglass bergabung dengan sebuah gereja kulit hitam dan secara teratur pergi ke pertemuan-pertemuan kaum abolisionis. Dia juga mendaftar untuk Fort’s The Liberator.

Atas desakan Fort, Douglass menyusun dan menerbitkan otobiografinya yang pertama, Narasi Kehidupan Frederick Douglass, seorang Budak Amerika, pada tahun 1845. Buku itu adalah buku terlaris di Amerika Serikat dan diterjemahkan ke sejumlah bahasa Eropa.

Meskipun Narasi Kehidupan Frederick Douglass mengumpulkan banyak penggemar, beberapa kritikus menyatakan keraguan bahwa budak sebelumnya tanpa pendidikan formal mungkin telah menghasilkan prosa yang begitu elegan.

Buku Lain oleh Frederick Douglass

Douglass menerbitkan 3 variasi otobiografinya selama masa hidupnya, memodifikasi dan memperluas pekerjaannya setiap kali. Bondage dan Fleksibilitas Saya muncul pada tahun 1855.

Pada 1881, Douglass menerbitkan Life and Times of Frederick Douglass, yang ia modifikasi pada 1892.

Hak-Hak Perempuan

Selain penghapusan, Douglass akhirnya menjadi pendukung terang-terangan hak-hak perempuan. Pada tahun 1848, ia adalah satu-satunya orang Afrika-Amerika yang berpartisipasi dalam konvensi Seneca Falls tentang hak-hak wanita. Elizabeth Cady Stanton meminta majelis untuk mengeluarkan resolusi yang menyebutkan tujuan hak pilih wanita. Banyak peserta menentang konsep tersebut.

Douglass, bagaimanapun, berdiri dan berbicara dengan fasih mendukung, dengan alasan bahwa ia mungkin menolak hak untuk memilih sebagai laki-laki kulit hitam jika perempuan tidak bisa juga menyatakan hak itu. Resolusi berlalu.

Namun Douglass kemudian akan memasuki konflik dengan aktivis hak-hak perempuan untuk mendukung Modifikasi Kelimabelas, yang melarang diskriminasi hak pilih berdasarkan ras sementara mendukung pembatasan berbasis jenis kelamin.

Perang Sipil dan Rekonstruksi

Pada saat Perang Sipil, Douglass adalah salah satu pria kulit hitam paling terkenal di negara ini. Dia menggunakan statusnya untuk memengaruhi fungsi orang Afrika-Amerika dalam perang dan status mereka di negara itu. Pada tahun 1863, Douglass berunding dengan Presiden Abraham Lincoln mengenai perlakuan terhadap tentara kulit hitam, dan kemudian dengan Presiden Andrew Johnson tentang masalah hak pilih kulit hitam.

Proklamasi Emansipasi Presiden Lincoln, yang mulai berlaku pada 1 Januari 1863, menyatakan kebebasan budak di wilayah Konfederasi. Terlepas dari kemenangan ini, Douglass mendukung John C. Frémont atas Lincoln dalam pemilihan tahun 1864, menyebutkan ketidakpuasannya bahwa Lincoln tidak secara terbuka mendukung hak pilih untuk orang-orang bebas kulit hitam.

Perbudakan di mana-mana di Amerika Serikat akibatnya dilarang oleh ratifikasi Amandemen Ketigabelas terhadap Konstitusi AS.

Douglass ditunjuk untuk sejumlah posisi politik setelah perang. Dia menjabat sebagai presiden Bank Tabungan Freedman dan sebagai penanggung jawab untuk Republik Dominika.

Setelah dua tahun, ia mengundurkan diri dari duta besarnya karena keberatan dengan rincian kebijakan pemerintah federal AS. Dia kemudian diangkat menjadi menteri-residen dan konsul jenderal yang ditunjuk untuk Republik Haiti, sebuah jabatan yang dipegangnya antara tahun 1889 dan 1891.

Pada tahun 1877, Douglass memeriksa di antara pemilik sebelumnya, Thomas Auld. Douglass sebenarnya telah bertemu dengan anak Auld, Amanda Auld Sears, bertahun-tahun sebelumnya. Pergi ke memegang signifikansi individual untuk Douglass, meskipun beberapa mengkritiknya untuk rekonsiliasi.

Prospek Wakil Presiden

Douglass akhirnya menjadi orang Afrika-Amerika pertama yang dinominasikan untuk wakil presiden Amerika Serikat sebagai pasangan calon Victoria Woodhull pada tiket Equal Rights Celebration pada tahun 1872.

Dipilih tanpa sepengetahuan atau persetujuannya, Douglass tidak pernah berkampanye. Meskipun demikian, pencalonannya menandai pertama kalinya seorang Afrika-Amerika muncul dalam pemungutan suara pemerintah.

Kapan Frederick Douglass meninggal?
Douglass meninggal pada 20 Februari 1895, karena serangan jantung besar atau stroke segera setelah kembali dari pertemuan Dewan Wanita Nasional di Washington, DC Dia dimakamkan di Pemakaman Mount Hope di Rochester, New York.

Leave a Comment