Pernikahan Islami

Islam adalah salah satu agama terkemuka di dunia dengan lebih dari 1,6 miliar pengikut agama. Pernikahan adalah bagian integral dari budaya Islam dan diamanatkan oleh Al-Quran sebagai salah satu tugas utama seorang Muslim.

Ini memungkinkan seorang Muslim untuk melestarikan dan melipatgandakan Islam melalui generasi berikutnya.

Tradisi Pernikahan Muslim sangat bervariasi berdasarkan negara dan wilayah, tetapi pada intinya, upacara ‘Nikah’ tetap sama.

Di India, lebih dari 172 juta orang menghadiri ritual pernikahan Islam tradisional yang merupakan perpaduan unik dari adat istiadat Islam tradisional serta mengadaptasi ritual yang sudah ada sebelumnya dari sub-benua India multi-budaya.

Pra-pernikahan Ritual

Salatul Ishtikara

Pernikahan yang diadakan lazim di kalangan Muslim India dan pertandingan umum yang dicari dalam sekte dan komunitas agama yang sama.

Setelah pertandingan disetujui oleh keluarga yang mempertimbangkan satu sama lain cocok, kepala agama atau imam masjid di pertemuan terintimidasi dan dia melakukan doa khusus di mana dia meminta persetujuan Allah untuk persatuan yang meminta dan meminta Dia untuk memberkati pasangan yang akan datang.

Ini disetujui untuk diumumkan sebagai pernikahan. Calon pengantin juga diundang sholat dan meminta petunjuk kepada Allah melalui doa.

Imam Zamin

Mengikuti Ishtikara, ibu mempelai laki-laki, pada hari Keberuntungan, mengunjungi rumah mempelai wanita membawa kado dan permen.

Dia juga membawa koin emas atau perak yang dibungkus dengan syal sutra yang dia ikat di tangan menantu perempuannya di masa depan. Ritual ini menandakan penerimaan resmi pengantin wanita ke dalam keluarga penerimaan awal.

Mangni

Mangni upacara pernikahan pertunangan resmi antara pengantin dan keluarga mereka masing-masing. Teman dekat dan kerabat dari kedua keluarga sepakat pada hari yang telah ditentukan untuk menyaksikan cincin sambungan pengantin.

Setiap keluarga menghujani yang lain dengan hadiah permen, buah-buahan, buah-buahan kering, pakaian, dan terkadang uang tunai.

Upacara ini secara resmi menyegel niat pernikahan antara keluarga dan mempelai wanita dan pria yang dianggap bertunangan satu sama lain di mata masyarakat.

Manjha

Ini tentu saja merupakan ritual yang diterapkan dalam praktik pernikahan Muslim di India. Satu atau dua hari sebelum upacara Nikah yang sebenarnya, pengantin wanita mengenakan pakaian kuning.

Pasta yang dibuat dari Kunyit, cendana dan air mawar dioleskan ke wajah, tangan, dan kaki pengantin wanita. Para wanita dari keluarga setuju untuk acara tersebut setuju untuk acara yang menyenangkan dan penuh dengan kerusakan.

Mereka mengambil alih menerapkan pasta ke pengantin wanita dan satu sama lain berbaring. Setelah aplikasi pasta selesai, pengantin wanita selesai untuk mandi.

Setelah Manjha, wanita pengantin tidak mau pulang sampai hari pernikahannya. Acara yang sama juga dibahas di rumah mempelai pria juga.

Mehendi

Pengantin Muslim Timur Tengah dan Indo-Pakistan mempersiapkan ritual rumit yang melibatkan pasta yang dikenal sebagai Mehendi.

Sekali lagi ini adalah acara yang berpusat pada wanita, di mana para wanita dari keluarga mengadakan pernikahan di malam sebelum pernikahan.

Wanita paling artistik dalam keluarga dipercayakan dengan tugas menempelkan pacar dalam desain unik dan rumit di tangan dan kaki pengantin wanita.

Saat ini, seniman mehendi profesional juga disewa untuk melakukan pekerjaan itu. Sudah malas untuk memasukkan inisial mempelai pria ke dalam desain pacar wanita yang harus dilihatnya pada malam pertama bersama. Anggota keluarga perempuan lainnya juga dilukis dengan pacar.

Sanchaq

Selama ritual pra-pernikahan ini, anggota keluarga pengantin pria tempat pengantin wanita yang menerima hadiah untuk para calon iparnya.

Seiring dengan hadiah permen, buah-buahan dll, pakaian pengantin untuk kebutuhan pada saat Nikah juga dikirim. Pakaian yang menyertai, perhiasan yang cocok dan aksesoris lainnya juga dikirim.

Beberapa keluarga malah mengirim parfum, kosmetik, dan perlengkapan kamar mandi untuk pengantin wanita.

Pakaian Pernikahan

Memanggil, pengantin pria Muslim mengenakan Kurta Pajama atau Kurta dengan churidaar. Pada umumnya tidak ada batasan warna selain hitam, yang dipertimbangkan sebagai warna berkabung di antara umat Islam.

Untuk beberapa jenis pernikahan. Saat ini, pengantin pria Muslim semakin tertarik untuk mengenakan Sherwani atau bentuk lain dari Pakaian Indo-Barat yang digabungkan dengan piyama churidaar.

Sherwani disulam lengkap dan rumit dengan cerdas. Pengantin pria memakai perhiasan tertentu dengan pakaiannya seperti rantai leher emas, cincin jari, dan mungkin gelang pria.

Dia kadang-kadang juga bisa memakai pakaian formal seperti jas atau tuksedo dengan sepatu formal. Dengan Sherwani atau kurta, pengantin pria umumnya memakai sandal atau sepatu Nagrai.

Pakaian pernikahan untuk pengantin Muslim cukup ketat di Alquran. Pada titik mana pun, hanya wajah dan ganti yang harus tetap terlihat oleh publik dan ia harus deperlahan ditutup-tutupi.

Karena itu, Salwar Kameez adalah pilihan utama bagi calon pengantin Muslim. Mengenai dari Salwar Kameez, saree atau Sharara juga merupakan pilihan yang cukup populer. Salwar Kameez harus memiliki garis leher sederhana dan dupatta untuk memutar kepala wanita setiap saat.

Hijau dianggap sebagai warna yang paling disukai dalam Islam dan pakaian pengantin dalam warna Hijau adalah yang paling populer. Pakaian itu juga termasuk bordir zari yang rumit, pekerjaan mati dan desain.

Ornamen yang terbuat dari emas dan batu mulia. Kalung, anting, dan gelang adalah beberapa ornamen yang paling umum.

Pengantin Muslim harus mengenakan cincin hidung di sisi kanan yang harus diganti dengan peniti setelah dia menikah. Pin hidung di sisi kanan hidung adalah wajib untuk wanita Muslim yang sudah menikah.

Salah satu perhiasan kunci yang dipadukan dengan pengantin Muslim adalah Jhoomar atau Pasa. Ornamen berbentuk segitiga atau berbentuk kipas yang merupakan versi modifikasi dari Mang Tika, melekat pada rambut tetapi di satu sisi gaya rambut, lebih digabungkan di sisi kiri.

Dia mungkin atau mungkin tidak memakai Mang Tika yang sebenarnya dengan Pasa.

Ritual hari pernikahan

Baraat

Pengantin pria berangkat dari rumah bersama keangkuhan dan menonton ditemani oleh teman dekat dan kerabatnya. Mobil yang didekorasi dengan indah yang dikirim oleh keluarga wanita untuk dibawa wanita.

Seorang anggota keluarga pengantin perempuan pergi ke tempat mempelai pria dan semacam mengawal dia dalam perjalanan ke tempat pernikahan.

Kerabat Pengantin pria ikut mobil ini dan seluruh pesta pernikahan yang menuju tempat pernikahan dikenal sebagai Baraat.

Selamat Datang

Saat pengantin pria tiba di tempat pernikahan dia bertemu di pintu masuk oleh anggota keluarga pengantin wanita.

Dia puas dengan hangat ke tempat tersebut dan ditawari minuman Sherbet manis oleh saudara iparnya yang menemaninya minum.

Kerabat mempelai pria juga menerima sambutan hangat dan disemprot dengan wangi-wangi atau air mawar saat mereka pindah tempat pernikahan.

Nikah

Pernikahan atau upacara Nikah diresmikan oleh seorang imam agama atau Maulvi. Pria dan wanita duduk dalam kelompok yang terpisah untuk upacara. Para wanita umumnya mengambil tempat mereka di sekitar wanita pengantin dan pria dengan wanita pengantin pria.

Ayah dari pengantin wanita yang ditunjuk Wali atau wali untuk persetujuan ketertarikan pengantin wanita di Nikah oleh Maulvi.

Keluarga mempelai pria memberi pengantin wanita dengan Mehr yang mewakili jumlah uang yang telah ditentukan sebelumnya untuk meminta persetujuannya untuk menikahi pengantin pria.

Maulvi memulai proses Nikah dengan terlebih dahulu mengucapkan doa dari Al-Quran. Selanjutnya, dia bertanya kepada pengantin wanita apakah dia setuju untuk menikahi pengantin pria dengan menerima Mehr.

Di sinilah dia bertanya kepada pengantin wanita frase ‘Qubool Hain?’ (Apakah Anda memberikan persetujuan Anda) tiga kali berturut-turut. Pengantin wanita harus menjawab dengan mengatakan “Qubool Hain” dengan nada tegas dan tegas tiga kali.

Kemudian Maulvi pindah ke pengantin pria dan mengulangi prosedurnya. Ritual ini dikenal sebagai Ijab-e-Qubool. Pengantin harus tetap terpisah satu sama lain sehingga mereka tidak dapat melihat satu sama lain. Ijab-e-Qubool diikuti dengan penandatanganan Nikahnama atau kontrak pernikahan.

Nikahnama menguraikan semua tugas dan ritus yang mungkin dari kedua mempelai dan pengantin pria sebagaimana ditentukan oleh Al-Quran.

Setidaknya dua pengamat dari masing-masing pihak harus memberikan kesaksian untuk penandatanganan oleh pengantin pria dan wanita.

Ini diikuti oleh pembacaan Khutba, wacana keagamaan. Maulvi kemudian membacakan paragraf dari Al-Qur’an yang setara dengan sumpah pernikahan.

Pengantin tidak perlu mengulangi sumpah ini tetapi mendengarkan mereka. Pembacaan sumpah diikuti oleh duruds di mana para tetua keluarga menghujani pasangan mereka yang baru menikah.

Arsi Mushraf – Selama ritual ini pasangan mendapatkan kesempatan untuk saling memandang untuk pertama kalinya setelah pernikahan telah diresmikan. Sebuah cermin disimpan di antara pengantin wanita dan pengantin pria dan Al-Quran diletakkan di atasnya.

Pasangan itu harus melihat ke cermin di mana mereka dapat melihat pantulan Pasangan mereka.

Leave a Comment