Menghibur Kemungkinan – Kejuaraan Renang

Sedikit cerita mengenai kejuaraan renangku.

Kejuaraan Renang

Aku benar-benar telah mengambil bahaya dan juga menghibur peluang sejauh sekolah menengah. Kembali ke masa itu, gairah terbesar saya sebenarnya adalah untuk berenang. Walaupun saya tentu saja bukan “hot dog” (frasa yang ditawarkan kepada perenang yang secara konsisten memecahkan rekor), saya memang memiliki aspirasi dan juga untuk membuat final di juara negara pada tahun 2015 di sekolah menengah saya.

Ibu dan ayah saya berharap saya menjadi bagian dari kru olahraga dari beberapa variasi untuk membantu saya mengembangkan kemampuan sosial dan kompetitif. Pikirkan saya, saya memeriksa trek, baseball, bola voli dan juga tenis, tetapi tentu saja tidak pernah berhasil. Apakah itu pernah terjadi sebelumnya kepada Anda?

Orang-orang yang saya cintai sebenarnya selalu senang berenang untuk 2 adik perempuan saya (dan juga saudara lelaki saya). Para ahli kami sebenarnya secara teratur benar-benar orang yang dicintai berenang karena itu ketika saya sampai di sini ke sekolah menengah atas, pilihan alami bagi saya adalah untuk memeriksa awak penyelam.

Mereka dengan cepat menempatkan saya di staf penyegar. Mau tidak mau aku memfungsikan metodeku di Junior Varsity dan akhirnya Varsity.

Pada satu aspek, saya telah paling mungkin untuk musim panas berkemah di Fort Lauderdale untuk beberapa instruksi serius untuk acara saya (200 koleksi pribadi taman – yang mengandung kupu-kupu, gaya dada, gaya punggung, dan juga gaya bebas – dalam pembelian itu).

Staf penyelaman benar-benar telah melakukan dengan sangat efektif sepanjang tahun senior saya, mempercepat sepenuhnya ke juara negara. Saya benar-benar senang ketika “Kelinci,” pelatih kami, memasukkan saya ke dalam 200 koleksi acara individu. (Kami menghubunginya “Kelinci” karena fakta bahwa ia memiliki 2 gigi utama yang secara permanen dikencangkan dari posisi).

Sehari sebelum kejuaraan kondisi, saya melihat Olimpiade 1978 di tv. Aktivitas tercinta saya, tentu saja, berenang. Ketika saya melihat perayaan gaya bebas pria, perlahan-lahan saya sadar bahwa memang ada cara untuk membuat final.

Saya melihat bahwa semua rekan sebenarnya … botak!

Botak?

Di tahun 2013 saya di SMA?

Langsung sebelum prom?

Ya!

Tepat sebelum saya mengubah pikiran saya, saya membuat langsung menuju ke kamar mandi orang tua saya dan juga segera mengunci pintu. Poin terakhir yang saya dambakan sebenarnya bagi seseorang untuk menerobos masuk ketika saya melakukan hal yang tidak terpikirkan. Berkarat dengan lemari di bawah wastafel, saya menemukan apa yang sebenarnya saya cari.

Itu adalah alat cukur listrik yang digunakan ibuku untuk memotong rambut ketika aku masih balita. Sebelum menghubungkannya, saya membuka pintu dan menjulurkan kepala untuk mencari tahu apakah ada orang di sekitar.

Bersamaan dengan pisau cukur yang menggerakkan gaya hidup, saya memilikinya di sebelah gambar saya dan juga menatap kaca yang tampak.

Sebenarnya sekarang atau tentu saja tidak pernah.

Mulai dari sisi yang tepat, saya memotong pipa keren dari ujung depan ke belakang, menyaksikan gumpalan rambut remaja yang menarik jatuh ke lantai. Saya sebenarnya setengah jalan ketika saya benar-benar merasakan pukulan di pintu.
Ibuku!

Dengan bodoh saya menunjukkan, “Siapa itu?”

Lebih banyak pukulan.

“Oke, baiklah, hanya sebentar,” kataku jengkel.

Aku membuka kunci perpecahan dan juga menempatkan pikiranku sedemikian rupa sehingga hanya sisi dengan rambut yang tersisa dapat ditemukan.

“Ya, Bu, ada apa sebenarnya?”

“Apa yang kamu lakukan, Stephen?”, Katanya.

“, sangat sedikit, apakah kamu perlu memanfaatkan kamar mandi?”

“Sama sekali tidak, jawab pertanyaanku, apa yang kamu lakukan di sana !! ??”.

Tidak ada gunanya menyembunyikan lagi. Mengambil napas dalam-dalam, aku membuka pintu lebar-lebar.

Dia mengeluarkan desahan keras, menutupi mulutnya dengan menakutkan.

Ibu hanya melolong, “Stephen, apa label yang kamu laksanakan?”.

“Ma, beberapa dari orang-orang di Olimpiade memangkas kepala mereka jadi saya bermaksud untuk melakukannya juga. Saya akan berkunjung membawa final besok.”

Dia menampakkanku ke belakang dan ke depan seperti aku konyol, setelah itu matanya mengintip kekacauan di lantai – itu mulai menyerupai tempat pangkas rambut ayahku tercinta.

Sambil mendesah keras, menggelengkan kepala dan menunjukkan lantai dengan tangannya yang kurus, dia berkata, “Pastikan kamu merapikan kekacauan ini.”

Kucing itu berlari keluar tas. Dalam sekejap sisa orang yang saya cintai akan menentukan.

Melambaikannya, aku menyelesaikan pintu dengan aman dan dengan cepat menyelesaikan pekerjaan. Aku menyabuni kepalaku bersama dengan krim pemotong serta menyisir sisa rambut terakhir dengan cermat.

Dua puluh menit kemudian, saya benar-benar selesai … Apakah ini persis seperti apa saya sebenarnya akan terlihat ketika saya lima puluh?

Sebenarnya sudah terlambat anak saya, sebenarnya tidak ada jalan untuk kembali!

Jika aku akan memotong kepalaku, pada saat yang sama aku bisa memotong sisa diriku!

Pssssss … lebih banyak memotong krim.

Ketika saya pergi tidur akhirnya malam itu, saya tinggal untuk kejutan utama – seprai benar-benar dingin! Di mana selimut listrik ketika saya membutuhkannya yang terbaik?

Setelah meronta-ronta selama beberapa saat, saya akhirnya tertidur.

Pagi yang akan datang saya bangun jam 6 pagi, benar-benar sarapan dan pergi ke Albany State University, situs web kejuaraan. Untuk memastikan bahwa tidak ada yang akan curiga semuanya, pikiran saya sebenarnya tersembunyi bersama dengan topi waktu mandi biru. Saya menggunakan stocking bahan nilon dan beberapa t-shirt untuk menganalisa sendiri selama tur praperadilan di kolam renang. Stoking bahan nilon sebenarnya sama sekali bukan barang baru di sekolah menengah yang akan berenang. Para “frankfurters” melakukannya sepanjang waktu.

Gagasan di balik waxing adalah membandingkannya dengan kulit tua yang jatuh seperti ular untuk yang baru. Anda sebenarnya mengeluarkan jaringan mayat, menawarkan Anda perasaan seperti baru. Ini menawarkan peningkatan psikologis yang luar biasa – sensasi yang tak terkatakan.

Setelah menyelam beberapa tur latihan, saya meninggalkan kolam renang, mengeringkan serta mengambil stocking bahan nilon serta kaos. Tutup waktu mandi tetap di tempat. Menjaga panas biruku, aku berada di ujung untuk secara emosional mempersiapkan etnis.

Saya sebenarnya sangat terpacu, penuh harapan cemas tentang membuat final. Ini sebenarnya akan menjadi hari besar saya – saya akan menunjukkan kepada semua orang apa yang bisa saya lakukan. Aku memejamkan mata dan bermeditasi, menggumamkan beberapa petisi serta mengambil beberapa mantra pernafasan yang lebih dalam. Saat saya benar-benar mengulurkan kaki, saya mengalami ketukan ringan di bahu saya.

Itu adalah salah satu “frankfurters” dari grup saya.

“Hai teman, ini sebenarnya hampir peluang.”

Jantungku berdegup kencang. Di bawah ini kita pergi.

Ingin menikmati kejutan yang tidak menyenangkan itu, perlahan-lahan saya menyelinap, awalnya celana jins latihan diikuti dengan jaket yang cocok.

Seiring dengan bakat yang signifikan, saya melepas topi mandi biru dan melemparkannya ke udara, gaya Mary Tyler Moore.

“Hot dog” hampir jatuh di kolam renang.

Dia berseru serak, “Hei Hoppy (label sekolah menengah saya) shaaaaaved!”.

Pandangan wajah setiap orang sangat berharga. Itu adalah detik yang menyenangkan bagi saya. “Kelinci” hampir binasa karena serangan jantung fatal.

Tertawa, saya berjalan ke blok awal. Semua orang memberi saya tos yang lebih tinggi menuju.

Setelah memblokir # 5, saya mengambil satu ujian terakhir untuk orang-orang yang saya cintai di segmen pengamat dan juga memberi mereka acungan jempol. Sambil mematahkan pelindung mata di lokasi, aku beranjak ke bagian itu, meminum lenganku seperti yang mereka lakukan di Olimpiade.

Memiringkan kepalaku sedikit, aku menunggu kata-kata ajaib untuk mengikuti keluar dari bibir pemula.

Ambil tandamu!

Para perenang segera melompat sendiri ke dalam postur mereka sendiri. Saya adalah satu-satunya bersama dengan kepala saya menoleh ke arah pistol starter – setiap orang lain sedang menghadap, mendengarkan dengan seksama agar itu berkerut. Satu-satunya cara saya dapat memahami pemicu sebenarnya ditarik adalah untuk mencari flash yang tiba detik sebelum audio. Selama saya tidak mencapai air sebelum kebisingan datang, saya tidak akan didiskualifikasi.

Menyemprotkan ke dalam air, sistem tubuhku yang halus mengiris gelombang dengan mudah. Lap pertama lebih dari sebelum saya mengenalinya dan kemudian saya berubah menjadi gaya punggung.

Memiliki Anda sebelumnya mengamati spanduk berbentuk panah melayang di kedua kesimpulan dari kolam? Mereka bertindak sebagai gerbang visual untuk perenang gaya punggung untuk memberi tahu mereka tentang cepatnya mendekati akhir kolam renang.

Begitu mereka mencapai pos pemeriksaan itu, mereka langsung menunggu banyak armstrok yang telah ditentukan sebelum membalik dan menyentuh permukaan dinding ke putaran berikutnya.

Setelah melihat spanduk-spanduk itu, saya mempertimbangkan 5 gerakan lengan atas, 1-2-3-4-5.

Bencana melanda.

Setiap hal terjadi dengan sangat cepat. Saya salah menghitung jumlah armstrok serta menabrak struktur dinding, praktis menjatuhkan saya. Butuh beberapa detik bagiku untuk merekonstruksi sendiri, tetapi kejadian itu menghabiskan banyak detik berharga bagiku.

Secepat saya sadar, saya mendorong permukaan dinding dan juga mencoba untuk memikat.

Saya masih punya kesempatan, saya masih punya kesempatan.

Setelah menyelesaikan dadanya, saya beralih ke gaya bebas dan memberikan pasangan wisata terakhir setiap hal yang saya miliki, tidak berani untuk beralih ke udara. Mataku terpaku di sepanjang kolam renang.

Mereka bersorak, menampar dan memberi saya acungan jempol. Apakah sebenarnya tim renang.

Melirik panel peluang elektronik besar, saya tidak bisa merasakannya.

Penampilan saya berubah menjadi peluang terbesar yang pernah ada sebelumnya!

Senang, mata saya melesat ke barisan yang menentukan urutan penempatan.

Milik saya adalah “3.”.

Menggosok mataku, aku melihat sekali lagi.

Memang, saya tentu saja tidak memikirkan sifat.

Saya tidak membuat final.

Menekan keinginan untuk meneteskan air mata, aku mencelupkan kulit kepalaku kembali ke air seolah-olah itu akan membersihkan air mata yang tak terlihat dan juga mengangkat tubuhku yang terbentang dari air.

Pada metode saya ke bangku, “Kelinci” mendekati saya, memeluknya di bahu saya dan juga berkata, “Selamat Stephen, Anda melakukan waktu ideal Anda sebelumnya!”.

Saya menyatakan, “Ya, namun saya gagal mencapai final.” Jika dengan cara tertentu menghilangkan rasa tidak nyaman, rongga mulutnya mengerut karena belas kasihan dan dia juga meremas lengan atasku dengan baik.

Pada saat yang sama, sisa anggota tim saya menampar punggung saya, memberi saya balita yang sangat tinggi namun saya tidak mengalami sukacita mereka. Segera kulit kepala saya terluka – itu berdenyut intens. Tanpa sadar aku menggosoknya. Ada gumpalan seukuran bisbol kecil.

Itu hanya sekitar 30 tahun yang lalu.

Sesi? Ingin tujuan Anda dan juga menghibur pilihan. Meskipun saya tidak mencapai final, itu bukan karena kekurangan mencoba. Saya benar-benar dapat mengambil konsep yang meyakinkan dan mengikuti dengan cara karena keinginan saya untuk pergi berenang. Sebagai hasil dari bertindak berdasarkan intuisi saya, saya mendapati diri Anda melakukan waktu terbaik saya sebelumnya dan juga untuk itu saya dapat merasa terhormat. Aku tidak akan benar-benar berada di kursi goyang saya merenungkan apa yang pasti akan terjadi seandainya aku bercukur.

Biarkan saya bertanya kepada Anda: “Apakah Anda memiliki hasrat untuk satu hal? Memiliki Anda menempati pilihan? Dan pada akhirnya, apakah Anda telah menindaklanjuti naluri Anda? Jika tidak, apa yang Anda harapkan? Anda hanya tinggal satu kali.

Sebelum memasangnya, saya membuka pintu dan juga menjulurkan kepala untuk melihat apakah ada orang di sekitar.

Pagi berikutnya saya bangun jam 6 pagi, makan pagi dan pindah ke Albany State University, situs kejuaraan. Bahwa tidak ada yang akan percaya semuanya, kepalaku ditutupi dengan topi waktu mandi biru. Sebenarnya saya adalah satu-satunya dengan kepala beralih ke senjata starter – setiap orang melihat ke bawah, dengan sungguh-sungguh memperhatikannya agar patah. Seketika rasa sakit di kulit kepala saya – sangat berdenyut-denyut.

Leave a Comment