Daftar Peralatan Laboratorium Kimia dan Penggunaannya

Daftar Peralatan Kimia Dasar- Di sebagian besar laboratorium, Anda akan menemukan peralatan dasar yang sama. Di sini, Anda akan menemukan gambar dan penjelasan tentang cara menggunakan setiap peralatan. Anda akan belajar tentang:

  • Kacamata pengaman dan peralatan keselamatan
  • Beakers
  • Labu Erlenmeyer, Labu kerucut AKA
  • Florence flasks, flask mendidih AKA
  • Tabung reaksi, penjepit, dan rak
  • Perhatikan kacamata
  • Cawan lebur
  • Corong
  • Silinder lulus
  • Labu volumetrik
  • Droppers
  • Pipet
  • Buret
  • Dudukan cincin, cincin, dan klem
  • Penjepit dan penjepit
  • Spatula dan scoopulas
  • Termometer
  • Pembakar Bunsen
  • Saldo

Berikut ini beberapa penjelasan dari peralatan yang akan Anda temui dan fungsinya

Kacamata pengaman dan peralatan keselamatan

Aturan pertama dan terpenting dari setiap laboratorium adalah aman! Ini mungkin tampak jelas, tetapi orang sering mengabaikan protokol keselamatan karena satu dan lain alasan, menempatkan diri mereka dan orang-orang di sekitar mereka dalam bahaya. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah memastikan Anda mengikuti semua protokol keselamatan setiap saat.

Kacamata pengaman wajib dipakai di semua laboratorium kimia. Tidak memakainya membuat Anda dalam bahaya iritasi mata dan mungkin kebutaan jika terjadi kecelakaan. Tetesan kecil asam bisa keluar dari wadah kapan saja. Lebih aman daripada dibutakan secara permanen!

  • Sarung tangan lateks harus digunakan ketika ada kemungkinan bahan kimia korosif tumpah ke tangan Anda.
  • Celemek atau jas lab juga bisa mencegah cedera jika tumpahan atau cipratan.
  • Jangan pernah mengenakan sepatu atau sandal berujung terbuka di lab.

Nah berikut penjelasannya

Beakers

Gelas adalah wadah umum di sebagian besar laboratorium. Ini digunakan untuk mencampur, mengaduk, dan memanaskan bahan kimia. Sebagian besar gelas memiliki corong di pelek mereka untuk membantu menuangkan. Mereka juga biasanya memiliki bibir di sekitar pelek dan tanda untuk mengukur volume yang dikandungnya, meskipun mereka bukan cara yang tepat untuk mengukur cairan. Beakers hadir dalam berbagai ukuran.

Karena bibir yang mengitari pelek, tutup untuk gelas kimia tidak ada. Namun, kaca arloji (dibahas di bawah) dapat digunakan untuk menutup lubang untuk mencegah kontaminasi atau percikan.

Labu Erlenmeyer, Labu kerucut AKA

Juga dikenal sebagai labu berbentuk kerucut, labu Erlenmeyer dinamai menurut penemunya pada tahun 1861. Ia memiliki leher yang sempit dan mengembang ke arah dasarnya. Hal ini memungkinkan pencampuran dan putaran labu yang mudah tanpa terlalu banyak risiko tumpah. Bukaan yang sempit juga memungkinkan untuk menggunakan penghenti karet atau kaca. Dapat dengan mudah dijepit ke dudukan cincin (dibahas di bawah) serta dipanaskan atau dikocok secara mekanis.

Sekali lagi, tanda di samping dimaksudkan terutama untuk estimasi daripada presisi.

Tip keamanan penting di sini adalah untuk tidak pernah memanaskan labu ini saat ditutup. Ini bisa menyebabkan penumpukan tekanan yang bisa mengakibatkan ledakan.

Florence flasks, flask mendidih AKA

Juga dikenal sebagai labu mendidih, labu Florence memiliki bagian bawah yang bulat dan leher yang panjang. Ini digunakan untuk menampung cairan dan dapat dengan mudah diaduk dan dipanaskan. Ini juga dapat dengan mudah ditutup oleh sumbat karet atau kaca.

Sekali lagi, keselamatan menentukan bahwa labu ini tidak pernah dipanaskan saat ditutup. Penumpukan tekanan dan ledakan bisa dan memang terjadi.

Tabung Reaksi

Tabung reaksi adalah tabung gelas dengan satu ujung terbuka dan ujung lainnya tertutup. Ujung yang tertutup dibulatkan. Tabung reaksi digunakan untuk menampung sampel kecil. Mereka terutama digunakan untuk penilaian dan perbandingan kualitatif. Tempat umum untuk melihat ini adalah lab biokimia. Ketika sejumlah besar sampel perlu diuji dan dibandingkan, tabung reaksi digunakan untuk membuatnya lebih mudah. Mereka juga mudah ditutup dengan sumbat karet atau kaca.

Mereka umumnya diadakan di rak tabung reaksi yang dirancang khusus untuk tujuan tersebut. Jika tabung reaksi menjadi tidak aman untuk disentuh dengan tangan kosong (apakah karena panas atau alasan lain), penjepit tabung reaksi dapat digunakan untuk memindahkannya.

Jangan pernah memanaskan tabung reaksi yang tertutup.

Perhatikan kacamata

Sebuah kaca arloji hanyalah sepotong kaca bundar yang sedikit cekung / cembung (pikirkan lensa). Itu dapat menampung sedikit cairan atau padat. Mereka dapat digunakan untuk tujuan penguapan dan juga dapat berfungsi sebagai penutup untuk gelas kimia.

Cawan lebur

Cawan adalah cawan tanah liat kecil yang terbuat dari bahan yang dapat menahan suhu ekstrem. Mereka digunakan untuk bahan pemanas dan dilengkapi dengan tutup.

Corong

Corong lab sama seperti corong lainnya kecuali itu dirancang untuk digunakan dalam pengaturan laboratorium. Mereka dapat terbuat dari plastik atau kaca dan dapat memiliki batang pendek atau batang panjang, tergantung pada apa yang mereka butuhkan. Ada beberapa ukuran yang dapat dipilih berdasarkan jumlah cairan yang perlu melalui mereka dengan cepat.

Silinder lulus

Ini adalah alat pengukur utama untuk volume cairan. Ada beberapa tanda ke atas dan ke bawah panjang wadah dengan penambahan spesifik. Silinder yang lulus memiliki banyak ukuran. Semakin kecil diameternya, semakin spesifik pengukuran volume.

Saat membaca volume dari silinder yang lulus, Anda akan melihat bahwa cairan tersebut tampaknya memiliki lekukan. Cairan di sekitar tepi akan lebih tinggi dari cairan di tengah, miring ke bawah seperti sisi trampolin ketika seseorang berdiri di tengah. Ini disebut meniskus. Sejajarkan titik terendah meniskus dengan tanda terdekat, jaga agar tingkat silinder membaca volume dengan benar.

Labu volumetrik

Menurut bukabukumu.com Labu volumetrik adalah labu bundar dengan leher panjang dan dasar rata. Ini digunakan untuk mengukur volume cairan yang tepat. Ada garis kecil di leher yang menunjukkan seberapa jauh untuk mengisi botol (gunakan bagian bawah meniskus). Mereka datang dengan topi khusus yang tidak akan membiarkan apa pun masuk atau keluar.

Ingat bahwa suhu memengaruhi volume; Oleh karena itu hindari menggunakan cairan yang akan berfluktuasi suhu (air panas yang akan dingin, misalnya).

Droppers

Ini adalah tabung kaca kecil dengan ujung sempit di satu ujung dan umbi karet di ujung lainnya. Mereka menyedot cairan yang kemudian bisa diperas dalam tetes kecil. Ini dapat digunakan untuk menambahkan indikator ke solusi yang akan dititrasi.

Pipet

Ada berbagai macam pipet yang dirancang untuk mencapai tujuan tertentu. Namun, mereka semua untuk mengukur volume cairan yang tepat dan menempatkannya ke wadah lain.

Buret

Buret adalah tabung gelas yang terbuka di bagian atas dan sampai ke lubang runcing sempit di bagian bawah. Tepat di atas bukaan bawah adalah stopcock yang dapat diputar untuk mengontrol jumlah cairan yang dilepaskan. Ada tanda di sepanjang tabung yang menunjukkan volume cairan.

Buret digunakan untuk penambahan cairan yang sangat akurat. Dengan menyesuaikan stopcock, jumlah cairan yang dilepaskan dapat diperlambat hingga setetes setiap beberapa detik. Buret adalah salah satu alat paling akurat di lab.

Buret dipasang dengan menggunakan klem buret yang dikombinasikan dengan dudukan cincin, dibahas di bawah ini.

Untuk menentukan berapa banyak cairan yang ditambahkan, tuliskan berapa banyak awalnya di buret. Kemudian ketika Anda selesai menambahkan, tuliskan berapa banyak yang tersisa. Kurangi jumlah akhir dari jumlah awal dan Anda memiliki volume cairan yang ditambahkan.

Sekali lagi, ingatlah untuk mengukur dari bagian bawah meniskus!

Nah itulah sebagian dari alat alat laboratorium yang wajib kita ketahui, dan masih ada beberapa diantaranya yang tidak kami jelaskan, tetapi juga harus kita ketahui, diantaranya:

  • Memasang buret ke dudukan cincin
  • Cincin berdiri dengan cincin terpasang
  • Dua penjepit di atas dan sepasang penjepit di bawah
  • Tiga scoopulas di sebelah kiri dan sejumlah spatula di sebelah kanan.
  • Termometer
  • Pembakar bunsen gelap yang terhubung ke sumber gas
  • Saldo

Leave a Comment